Manchester City Memenangkan Pertandingan, Apakah Fulham hancur?

infopialadunia – Apakah Fulham sekarang ditakdirkan untuk terdegradasi? Analisis dampak Jesse Lingard dan Everton menunjukkan kualifikasi sepak bola Eropa berada dalam kemampuan mereka. Perjalanan ke Turf Moor biasanya merupakan tugas yang canggung bagi tim tamu, tetapi Manchester City hampir tidak bisa membuatnya terlihat lebih mudah pada Rabu malam. Pasukan Pep Guardiola sedang menjalani pertandingan sekarang.

Kemenangan 2-0, yang diraih berkat gol-gol di babak pertama dari Gabriel Jesus dan Raheem Sterling, membawa tim asuhan Pep Guardiola unggul tiga poin dari Manchester United yang berada di posisi kedua dengan satu pertandingan tersisa.

City kini telah memenangkan 13 pertandingan berturut-turut di semua kompetisi. Ini adalah kemenangan terpanjang yang dijalankan oleh tim Liga Premier sejak Arsenal pada 2002 dan Anda tidak akan bertaruh melawan mereka untuk memperpanjangnya di Anfield pada hari Minggu.

City tanpa pemain terbaik mereka di Kevin De Bruyne dan pencetak gol terbaik mereka di Sergio Aguero, namun mereka terlihat angkuh di seluruh lapangan. Melawan Burnley, mereka menciptakan peluang dengan mudah dan mungkin dengan mudah mencetak lima atau enam – semuanya hampir tidak berkeringat.

Namun, yang paling mengesankan adalah cara mereka menahan lawan di ujung seberang. Mereka hanya kebobolan satu gol dalam sembilan pertandingan terakhir Liga Premier mereka dan itu adalah gol hiburan yang tidak ada artinya oleh Callum Hudson-Odoi dari Chelsea.

infopialadunia

Tekad pertahanan mereka akan diuji lebih tegas saat menghadapi Liverpool pada Minggu sore. Tapi setelah semua pembicaraan tentang perburuan gelar terbuka musim ini, City terlihat semakin terlihat seperti mereka akan lari begitu saja.

Untuk pertama kalinya dalam waktu kurang dari empat tahun, Liverpool gagal mencetak lebih dari satu tembakan tepat sasaran dalam satu pertandingan.

Itu bahkan bukan upaya yang mengesankan ke gawang. Upaya spekulatif Alex Oxlade-Chamberlain dari jarak jauh langsung mengarah ke Robert Sanchez. Itu adalah upaya yang lemah – yang menyimpulkan masalah serangan Liverpool.

Sudah 348 menit sejak pasukan Jurgen Klopp membobol gawang di Anfield. Tepat ketika tampaknya Liverpool yang sebenarnya telah berdiri sekali lagi dengan kemenangan tandang berturut-turut di Tottenham dan West Ham, permainan yang membosankan itu kembali.

Kurangnya imajinasi mengejutkan tim yang mengangkat gelar Liga Premier beberapa bulan lalu. Klopp pasti mengira gol Steven Alazate akan memicu respons dari timnya tetapi ada kurangnya kepemimpinan yang signifikan di mana itu penting di lini tengah dan kurangnya kualitas di sepertiga akhir. Hampir tidak terbantu oleh kurangnya pengubah permainan dari bangku cadangan – Cacat Divock Origi dan Oxlade-Chamberlain terungkap pada saat-saat krusial musim ini di mana kekuatan adalah kedalaman yang terpenting untuk menegosiasikan air yang berombak.

Itu adalah kasus memberikan bola kepada Mohamed Salah dan berharap mendapat inspirasi.

Dulunya merupakan benteng, Anfield sekarang menyedot kekuatan kreatif orang-orang kunci Liverpool. Dan, selanjutnya Manchester City.

Everton memiliki hasil yang beragam sejak pergantian tahun. Dua kemenangan, dua imbang dan dua kekalahan di semua kompetisi telah membuat kampanye Piala Carabao The Toffees berakhir di perempat final dan kalah dalam perlombaan menuju Eropa.

Kemunculan kembali perjuangan mereka yang terlalu cepat di Goodison Park melawan Newcastle akhir pekan lalu hanya menambah rasa frustrasi yang meningkat atas inkonsistensi, tetapi area di mana Everton konsisten telah berada di jalan.

Jika kemenangan tandang tiga pertandingan Everton berakhir di mana pun, bagaimanapun, itu tidak akan berada di luar kemungkinan untuk datang di tempat di mana mereka menang hanya pada empat dari 49 kunjungan sebelumnya.

Jadi agar Elland Road menjadi tempat pergerakan terbaru mereka yang mendorong ke arah yang benar, Everton telah menggandakan alasan untuk merayakannya.

Empat kemenangan tandang berturut-turut di liga untuk pertama kalinya sejak peraih gelar Howard Kendall pada 1985 menambah momentum lebih lanjut untuk proyek yang diawasi Carlo Ancelotti di Merseyside.

Everton kembali dalam kombinasi untuk sepak bola Eropa, jika Ancelotti dapat meniru kesuksesan yang dinikmati The Toffees di jalan di Goodison Park, itu mungkin akan menjadi kenyataan.

Debut tidak jauh lebih baik dari Jesse Lingard untuk West Ham. Dia secara mengejutkan dimasukkan dalam starting XI di Aston Villa tetapi pertaruhan David Moyes terbayar dengan baik, dengan penyerang pinjaman Manchester United itu mencetak dua gol dan menghasilkan kinerja man of the match dalam kemenangan 3-1 West Ham.

Pada bukti Rabu malam, sulit untuk percaya Lingard hanya diberi tiga kali run-out piala domestik oleh Ole Gunnar Solskjaer musim ini. Meskipun tersisih dari tim utama Manchester United untuk sebagian besar musim ini, pemain berusia 28 tahun itu tampak tajam, bugar, dan energik di Villa Park.

Sepanjang babak pertama ada aura niat yang jelas untuk permainannya juga. Ini adalah pemain yang punya poin untuk dibuktikan. Hubungannya dengan Tomas Soucek, Said Benrahma, dan Michail Antonio sangat menarik dan berbahaya. Dia sangat percaya diri dan ingin menembak saat terlihat. Di babak kedua, dia menunjukkan kualitasnya di momen-momen penting, dua kali melewati Emiliano Martinez.

Di kedua tim, hanya Soucek yang berlari lebih jauh darinya, hanya Benrahma yang lebih banyak melakukan sprint. Ini adalah Lingard yang termotivasi dalam kondisi fisik yang baik – dan dia sepertinya akan menjadi aset nyata bagi West Ham di paruh kedua musim ini.

Baca Juga :Liverpool Kehilangan Momentum Karena Brighton

“Tidak hanya gol – dia juga membuat tim bermain lebih baik,” kata Moyes setelahnya. “Saya merasa kami sedikit kekurangan di area di mana kami bisa membuat peluang, dan dia sudah membuat perbedaan.”

Lingard adalah tambahan yang menarik bagi penggemar West Ham. Orang bertanya-tanya apa yang dibuat bos Inggris Gareth Southgate tentang penampilannya…

Waktu hampir habis untuk Fulham
Scott Parker mengakui orang “mungkin mengira saya gila” ketika dia mengatakan dia melihat kemenangan dalam tim Fulham-nya. Lagipula, mereka hanya meraih dua gol sepanjang musim, dan mengkhawatirkan ompong lagi melawan Leicester pada hari Rabu.

Hasil menjadi semakin penting bagi tim Parker dengan 17 pertandingan tersisa untuk menyelamatkan musim Liga Premier mereka, tetapi satu tembakan tepat sasaran selama 90 menit menceritakan kisah yang akrab, dan satu yang tidak berakhir dengan kelangsungan hidup mereka.

Faktanya, salah satu hasil terpenting dalam kampanye hingga saat ini mungkin datang pada malam yang sama di Anfield.

Sudah tujuh poin dari zona aman, selisih itu melebar menjadi delapan dengan kemenangan mengejutkan Brighton atas juara bertahan Liverpool, dengan Burnley dan Newcastle sekarang kedua tim berada tepat di atas jurang.

Tim Steve Bruce sedang dalam performa buruk tetapi Burnley memiliki Brighton, Crystal Palace dan West Brom untuk datang dalam tiga pertandingan berikutnya setelah dua kekalahan telak dari Chelsea dan Manchester City. Kembali ke cut-and-thrust memainkan tim-tim di sekitar mereka, mereka hampir bisa aman pada akhir Februari.

Begitu juga, Fulham bisa saja nyaris terjatuh. Parker mengecilkan pentingnya enam poin Fulham dengan Brighton dan West Brom pekan lalu, tetapi tidak menang sama sekali tidak menyengat The Cottagers. Newcastle mungkin sudah menjadi satu-satunya harapan penebusan mereka pada akhir bulan.

Pastinya, dengan Sheffield United berada di Craven Cottage sebelum itu, apa pun yang kurang dari poin maksimum hari itu mungkin menjadi lonceng kematian.

, , , ,