Liverpool Kehilangan Momentum Karena Brighton

infopialadunia – Liverpool menghadapi Brighton setelah mengalahkan Tottenham dan West Ham dalam dua pertandingan terakhir mereka tetapi kekalahan 1-0 membuat mereka tertinggal tujuh poin dari puncak Liga Premier; Pertemuan hari Minggu dengan Manchester City sekarang menjadi lebih penting. Baru pada menit ke-77 dari pertemuan hari Rabu dengan Brighton barulah Liverpool mengumpulkan tembakan pertama dan satu-satunya tepat sasaran malam itu, sebuah upaya jinak oleh Alex Oxlade-Chamberlain yang melambung tanpa membahayakan ke pelukan Robert Sanchez.

Itu meringkas keterusterangan kinerja mereka. Liverpool, 68 pertandingan kandang tak terkalahkan di Liga Premier sebelum kekalahan mereka dari Burnley dua pekan lalu, kini kalah dua dari dua. Benteng telah dibobol dan Manchester City berikutnya.

Pasukan Pep Guardiola sekarang unggul tujuh poin dari juara bertahan dan sangat mungkin selisih itu bisa diperlebar pada hari Minggu. Sementara Liverpool gagal mencetak gol dalam tiga pertandingan liga kandang berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 1984, City mencatat rekor kemenangan 13 pertandingan yang menyamai rekor.

Liverpool muncul di puncak kebangkitan setelah kemenangan tandang berturut-turut atas Tottenham dan West Ham pekan lalu, tetapi pertemuan dengan tim peringkat bawah Liga Premier yang telah mengungkap kekurangan mereka musim ini.

Dalam sebulan terakhir saja, pasukan Jurgen Klopp kehilangan poin ke Newcastle, West Brom dan Fulham serta Brighton dan Burnley. Mereka 24 poin lebih buruk daripada pada tahap yang sama musim lalu.

infopialadunia

“Bagi kami, sepertinya minggu ini terlalu sulit,” kata Klopp setelah kemunduran terakhir mereka. “Kami secara mental tidak segar dan jika Anda secara mental tidak segar maka sangat jarang kaki Anda memecahkan masalah Anda.”

Mungkin tidak mengherankan jika Liverpool kekurangan kesegaran. Musim ini hampir tidak mungkin lebih kejam dalam hal cedera, dengan penjaga gawang Alisson Becker menjadi pemain terbaru yang bergabung dengan daftar panjang absen yang sudah menampilkan ketiga bek tengah senior mereka, ditambah Fabinho, Sadio Mane, Diogo Jota dan Naby Keita.

Ini adalah kredit mereka bahwa tim yang diperbaiki Klopp mampu membawa diri mereka ke kemenangan atas Spurs dan West Ham tetapi pengerahan mereka dalam permainan itu jelas harus dibayar mahal.

“Sudah lama sejak kami terlihat seperti ini, tapi kami terlihat lelah, secara mental, dan itu juga tidak mengarah pada kaki terbaik,” tambah Klopp.

Kedalaman regu adalah masalah.

Sudah jelas bahwa Liverpool membuat pertahanan mereka pendek – masalah yang mereka harap dapat diatasi dengan perekrutan Ben Davies dan Ozan Kabak – tetapi masalah yang sama juga semakin terlihat di ujung lapangan lainnya.

Liverpool belum mencetak gol di Anfield selama 348 menit.

Tanpa Mane dan Jota, satu-satunya pilihan senior Liverpool selain Salah dan Roberto Firmino adalah Divock Origi, Oxlade-Chamberlain dan Xherdan Shaqiri. Ketiganya memiliki momen mereka di Liverpool tetapi sulit untuk memikirkan contoh terbaru dari mereka yang memiringkan permainan untuk menguntungkan tim mereka.

Mereka bukan satu-satunya yang kesulitan di Anfield pada Rabu malam, tentu saja.

Salah mengatur suasana malamnya dengan meledakkan bola saat mencetak gol di menit-menit awal. Thiago Alcantara membuat lebih banyak pelanggaran daripada peluangnya. Trent Alexander-Arnold kehilangan penguasaan bola lebih banyak dari siapa pun di lapangan.

Baca Juga :Waktu Yang Tepat Bagi Chelsea Untuk Bermain Melawan Tottenham

Seluruh tim tidak memiliki kohesi, baik dalam hal organisasi pertahanan dan permainan pendekatan menyerang. Liverpool mencoba 27 umpan silang selama 90 menit tetapi hanya tiga dari mereka yang berhasil melewati pemain berkemeja merah. Pada kesempatan lain, gerakan passing mereka gagal bahkan sebelum mereka melangkah sejauh itu.

“Kami kehilangan terlalu banyak bola dalam situasi yang menjanjikan,” tambah Klopp. “Saya tahu para pemain bisa melakukan operan dari A ke B tapi malam ini B tidak bisa dijangkau di banyak momen.”

Namun, kekhawatirannya adalah bahwa masalah ini telah ada sepanjang musim.

Liverpool, yang begitu gigih meraih gelar tahun lalu, belum pernah memenangkan lebih dari dua pertandingan Liga Premier berturut-turut sejak September. Setiap kali mereka terlihat mencapai performa terbaiknya, momentum mereka terhenti.

Itu adalah cerita yang sama setelah kemenangan 3-1 atas Arsenal di minggu-minggu awal kampanye dan itu terjadi lagi setelah Crystal Palace ditumbangkan 7-0 pada bulan Desember.

Keyakinan yang mendorong mereka meraih mahkota tahun lalu tampaknya telah goyah dan peristiwa di Anfield pada Rabu malam hanya meningkatkan pentingnya apa yang terjadi ketika mereka kembali pada hari Minggu.

Tanggapan kemenangan melawan Manchester City sangat penting. Bahkan jika mereka berhasil, bagaimanapun, mereka perlu menciptakan momentum yang langgeng jika mereka ingin berhasil mempertahankan mahkota mereka. Saat ini, itu adalah sesuatu yang terlihat melampaui mereka.

, , , ,